Pengertian Konsep Struktur Sosial dalam Sosiologi

Posted on

Pengertian Konsep Struktur Sosial – Struktur sosial adalah seperangkat institusi sosial terorganisasi dan pola hubungan yang dilembagakan yang bersama-sama membentuk masyarakat. Struktur sosial adalah produk interaksi sosial dan secara langsung menentukannya. Struktur sosial tidak segera terlihat oleh pengamat yang tidak terlatih, namun, struktur sosial selalu hadir dan mempengaruhi semua dimensi pengalaman manusia dalam masyarakat.

Sangat membantu untuk berpikir tentang struktur sosial yang beroperasi pada tiga tingkatan dalam masyarakat tertentu: tingkat makro, meso, dan mikro.

Struktur Sosial: Tingkat Masyarakat Makro

Ketika sosiolog menggunakan istilah “struktur sosial” mereka biasanya merujuk pada kekuatan sosial tingkat makro termasuk lembaga sosial dan pola hubungan yang dilembagakan. Lembaga sosial utama yang diakui oleh sosiolog meliputi keluarga, agama, pendidikan, media, hukum, politik, dan ekonomi. Hal ini dipahami sebagai institusi berbeda yang saling terkait dan saling bergantung dan bersama-sama membantu menyusun struktur sosial masyarakat yang menyeluruh.

Lembaga-lembaga ini mengatur hubungan sosial kita dengan orang lain dan menciptakan pola hubungan sosial bila dilihat dalam skala besar. Misalnya, lembaga keluarga mengatur orang ke dalam hubungan dan peran sosial yang berbeda, termasuk ibu, ayah, anak laki-laki, anak perempuan, suami, istri, dll., Dan biasanya ada hierarki dalam hubungan ini, yang menghasilkan perbedaan kekuatan. Hal yang sama berlaku untuk agama, pendidikan, hukum, dan politik.

Fakta-fakta sosial ini mungkin kurang jelas dalam institusi media dan ekonomi, tetapi sebenarnya juga hadir di sana. Di dalamnya, ada organisasi dan orang-orang yang memiliki kekuatan lebih besar daripada yang lain untuk menentukan apa yang terjadi di dalamnya, dan dengan demikian, mereka memiliki lebih banyak kekuatan dalam masyarakat. Tindakan orang-orang ini dan organisasi mereka berperilaku sebagai kekuatan penataan dalam kehidupan kita semua.

Organisasi dan operasi lembaga-lembaga sosial ini dalam masyarakat tertentu menghasilkan aspek-aspek lain dari struktur sosial, termasuk stratifikasi sosial-ekonomi, yang tidak hanya merupakan produk dari sistem kelas tetapi juga ditentukan oleh rasisme sistemik dan seksisme, serta lainnya. 

Pengertian Konsep Struktur Sosial dalam Sosiologi

Struktur Sosial: Level Meso 

Para sosiolog melihat struktur sosial hadir pada level “meso” yaitu antara level makro dan mikro dalam struktur sosial yang dikelola oleh institusi sosial dan hubungan sosial yang dilembagakan yang dijelaskan di atas. Sebagai contoh, rasisme sistemik mendorong pemisahan dalam masyarakat AS , yang menghasilkan beberapa struktur yang secara homogen rasial. Mayoritas orang kulit putih di AS saat ini memiliki truktur sosial yang sepenuhnya berkulit putih.

Struktur sosial juga merupakan manifestasi dari stratifikasi sosial, di mana hubungan sosial antara orang-orang terstruktur oleh perbedaan kelas, perbedaan dalam pencapaian pendidikan, dan perbedaan dalam tingkat kekayaan.

Pada gilirannya, struktur sosial bertindak sebagai kekuatan penataan dengan membentuk jenis peluang yang mungkin tersedia atau tidak tersedia bagi kita, dan dengan mengembangkan norma-norma perilaku dan interaksi tertentu yang bekerja untuk menentukan arah dan hasil kehidupan kita.

Interaksi Sosial: Struktur Sosial di Tingkat Mikro Kehidupan Sehari-hari

Struktur sosial terwujud pada tingkat mikro dalam interaksi sehari-hari yang kita miliki satu sama lain dalam bentuk norma dan kebiasaan. Kita dapat melihatnya dalam cara hubungan kelembagaan yang terpola membentuk interaksi kita di dalam lembaga-lembaga tertentu seperti keluarga dan pendidikan, dan hadir dengan cara gagasan-gagasan yang dilembagakan tentang ras, gender, dan seksualitas membentuk apa yang kita harapkan dari orang lain, dilihat oleh mereka, dan bagaimana kita berinteraksi bersama.

Kesimpulan

Kesimpulannya, struktur sosial terdiri dari institusi sosial dan pola hubungan yang dilembagakan, tetapi kita juga memahaminya hadir dalam jejaring sosial yang menghubungkan kita, dan dalam interaksi yang mengisi kehidupan kita sehari-hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *