Pengertian Planet dan Sejarah Istilah Planet (Apa itu Planet)

Pengertian Planet – Pemahaman umat manusia tentang apa yang membentuk sebuah planet telah berubah dari waktu ke waktu. Orang majus dan cendekiawan terkemuka kita pernah percaya bahwa dunia berbentuk cakram datar (atau ziggurat, atau kubus), lalu mereka secara bertahap mengetahui bahwa planet sebenarnya berbentuk bola. Dan pada era modern, mereka memahami bahwa Bumi hanyalah salah satu dari beberapa planet di Alam Semesta yang dikenal.

Namun, gagasan kita tentang apa yang membentuk sebuah planet masih terus berkembang. Sederhananya, definisi planet kita secara historis bergantung pada kerangka referensi kita. Selain menemukan planet ekstra-matahari yang telah mendorong batas-batas dari apa yang kita anggap normal, para astronom juga menemukan benda-benda baru yang telah memaksa kita untuk membuat skema klasifikasi baru.

Pengertian Planet

Menurut Wikipedia Planet atau bintang siarah (dari bahasa Yunani Kuno αστήρ πλανήτης (astēr planētēs), berarti “bintang pengelana”) adalah benda astronomi yang mengorbit sebuah bintang atau sisa bintang yang cukup besar untuk memiliki gravitasi sendiri, tidak terlalu besar untuk menciptakan fusi termonuklir, dan telah “membersihkan” daerah sekitar orbitnya yang dipenuhi planetesimal.

Kata planet sudah lama ada dan memiliki hubungan sejarah, sains, mitologi, dan agama. Oleh peradaban kuno, planet dipandang sebagai sesuatu yang abadi atau perwakilan dewa. Seiring kemajuan ilmu pengetahuan, pandangan manusia terhadap planet berubah.

Sejarah Istilah Planet

Bagi para filsuf dan sarjana kuno, Solar Planet mewakili sesuatu yang sama sekali berbeda dari apa yang mereka lakukan hari ini. Tanpa bantuan teleskop, planet-planet itu tampak seperti bintang-bintang terang yang bergerak relatif terhadap bintang-bintang latar belakang. Catatan paling awal tentang pergerakan planet-planet yang diketahui berasal dari milenium ke-2 SM, di mana para astronom Babilonia meletakkan dasar bagi astronomi dan astrologi barat.

Oleh jaman klasik, para astronom mengadopsi konsep baru planet sebagai benda yang mengorbit Bumi. Beberapa menganjurkan sistem heliosentris seperti astronom abad ke-3 SM Aristarchus of Samos dan astronom SM abad ke-1 Seleucus dari Seleucia pandangan geosentris tentang Semesta tetap menjadi yang paling diterima secara luas. Para astronom juga mulai membuat model matematika untuk memprediksi pergerakan mereka selama ini.

Puncaknya pada abad ke-2 M dengan publikasi Almagest (Claudius Ptolemaeus) karya Ptolemy, yang menjadi kanon astronomi dan astrologi di Eropa dan Timur Tengah selama lebih dari seribu tahun. Dalam sistem ini, planet dan benda yang diketahui (bahkan Matahari) semuanya berputar mengelilingi Bumi. Pada abad-abad berikutnya, para astronom India dan Islam akan ditambahkan ke sistem ini berdasarkan pengamatan mereka.

Pada saat Revolusi Ilmiah (sekitar 15 – 18 abad), definisi planet mulai berubah lagi. Berkat Nicolaus Copernicus, Galileo Galilei, dan Johannes Kepler, yang mengusulkan dan memajukan model heliosentris Tata Surya, planet didefinisikan sebagai objek yang mengorbit Matahari dan bukan Bumi. Penemuan teleskop juga menyebabkan pemahaman yang lebih baik tentang planet-planet, dan kesamaanya dengan Bumi.

Perbandingan model geosentris dan heliosentris dari alam semesta
Perbandingan model geosentris dan heliosentris dari alam semesta. Kredit: history.ucsb.edu

Antara abad ke-18 dan ke-20, objek, bulan, dan planet baru yang tak terhitung jumlahnya ditemukan, termasuk Ceres, Vesta, Pallas (dan Sabuk Asteroid Utama), planet-planet Uranus dan Neptunus, dan bulan-bulan Mars. Dan kemudian pada tahun 1930, Pluto ditemukan oleh Clyde Tombaugh, yang ditunjuk sebagai planet ke-9 Tata Surya.

Sepanjang periode ini, tidak ada definisi formal tentang planet yang ada. Tetapi ada konvensi yang diterima di mana sebuah planet digunakan untuk menggambarkan benda “besar” yang mengorbit Matahari.

Kelompok untuk Planet Ekstrasolar/Eksoplanet

Para astronom telah lama berpendapat bahwa sistem bintang lainnya akan memiliki sistem planet mereka sendiri, penemuan pertama yang dilaporkan tentang sebuah planet di luar Tata Surya (alias planet ekstrasolar atau eksoplanet) tidak terjadi sampai tahun 1992. Pada saat ini, dua astronom radio bekerja di Observatorium Arecibo (Aleksander Wolszczan dan Dale Frail) mengumumkan penemuan dua planet yang mengorbit pulsar PSR 1257 + 12 .

Penemuan pertama yang dikonfirmasi terjadi pada 1995, ketika para astronom dari Universitas Jenewa (Michel Mayor dan Didier Queloz) mengumumkan deteksi 51 Pegasi. Antara pertengahan 90-an dan penyebaran teleskop luar angkasa Kepler pada 2009, mayoritas planet ekstrasolar adalah raksasa gas yang ukuran dan massanya sebanding dengan Yupiter atau lebih besar secara signifikan (yaitu “Super-Jupiter”).

Pengertian Planet dan Sejarah Istilah Planet (Apa itu Planet)
Pengertian Planet dan Sejarah Istilah Planet (Apa itu Planet)
NASA mengumumkan bahwa Kepler telah mengkonfirmasi keberadaan 1.284 exoplanet baru, yang paling banyak diumumkan pada waktu tertentu. Kredit: NASA 

Penemuan baru ini memimpin International Astronomical Union (IAU) untuk membentuk Kelompok Kerja Planet Ekstrasolar (Working Group of Extrasolar Planets/WGESP) pada tahun 1999. Tujuan WGESP yang dinyatakan adalah untuk “bertindak sebagai titik fokus dalam penelitian internasional tentang planet-planet ekstrasolar.”.

Pada Februari 2003, WGESP mengindikasikan bahwa mereka telah memodifikasi posisinya dan mengadopsi “definisi kerja” sebuah planet:

1) Objek dengan massa sejati di bawah massa pembatas untuk fusi termonuklear deuterium (saat ini dihitung menjadi 13 massa Jupiter untuk objek metalik matahari) yang mengorbit bintang atau sisa-sisa bintang adalah “planet” (tidak peduli bagaimana mereka terbentuk). Massa / ukuran minimum yang diperlukan untuk objek ekstrasolar untuk dianggap sebagai planet harus sama dengan yang digunakan di Tata Surya kita.

2) Benda-benda substellar dengan massa sejati di atas massa pembatas untuk fusi termonuklear deuterium adalah “brown dwarfs”, tidak peduli bagaimana mereka terbentuk maupun di mana mereka berada.

Brown dwarfs adalah sebuah benda langit berukuran sedang antara planet raksasa dan bintang kecil, yang diyakini memancarkan radiasi inframerah.

3) Benda mengambang bebas dalam gugus bintang muda dengan massa di bawah massa pembatas untuk fusi termonuklear deuterium bukanlah “planet”, tetapi “sub-brown dwarfs” (atau nama apa pun yang paling sesuai).

Pada 22 Januari 2017, lebih dari 2000 penemuan planet ekstrasolar telah dikonfirmasi, dengan 3.565 kandidat planet ekstrasolar terdeteksi dalam 2.675 sistem planet (termasuk 602 sistem planet berganda).

Pengertian Planet dan Sejarah Istilah Planet (Apa itu Planet) 1
Jumlah penemuan planet ekstrasolar yang dikonfirmasi, berdasarkan tahun. Kredit: NASA

Resolusi IAU 2006:

Selama awal hingga pertengahan 2000-an, banyak penemuan dilakukan di Sabuk Kuiper yang juga merangsang debat tentang planet. Dimulai dengan penemuan Sedna pada tahun 2003 oleh tim astronom (Michael Brown, Chad Trujillo dan David Rabinowitz) yang bekerja di Palomar Observatory di San Diego. Pengamatan yang sedang berlangsung menegaskan bahwa diameternya kira-kira 1000 km, dan cukup besar untuk menjalani keseimbangan hidrostatik.

Ini diikuti oleh penemuan Eris – objek yang bahkan lebih besar (diameter lebih dari 2000 km) – pada tahun 2005, sekali lagi oleh tim yang terdiri dari Brown, Trujillo, dan Rabinowitz. Diikuti oleh penemuan Makemake pada hari yang sama, dan Haumea beberapa hari kemudian. Penemuan lain yang dibuat selama periode ini termasuk Quaoar pada 2002, Orcus pada 2004, dan 2007 OR10 pada 2007.

Penemuan beberapa objek di luar orbit Pluto yang cukup besar berbentuk bola menyebabkan upaya atas nama IAU untuk mengadopsi definisi formal planet. Pada Oktober 2005, sekelompok 19 anggota IAU mempersempit pilihan mereka ke daftar tiga karakteristik. Ini termasuk:

  • Planet adalah benda apa pun yang mengorbit mengelilingi Matahari dengan diameter lebih dari 2.000 km. (sebelas suara mendukung)
  • Planet adalah benda apa pun yang mengorbit di sekitar Matahari yang bentuknya stabil karena gravitasinya sendiri. (delapan suara mendukung)
  • Planet adalah benda apa pun yang mengorbit mengelilingi Matahari yang dominan di lingkungan terdekatnya. (enam suara mendukung)

Setelah gagal mencapai konsensus, panitia memutuskan untuk menempatkan ketiga definisi ini pada pemungutan suara yang lebih luas. Ini terjadi pada bulan Agustus 2006 pada Rapat Majelis Umum IAU ke-26 di Praha. Pada tanggal 24 Agustus, masalah ini dimasukkan ke dalam rancangan suara final, yang menghasilkan adopsi skema klasifikasi baru yang dirancang untuk membedakan antara planet dan bendayang lebih kecil. Ini termasuk:

(1) “Planet” adalah benda langit yang (a) berada di orbit di sekitar Matahari, (b) memiliki massa yang cukup untuk gravitasinya sendiri untuk mengatasi kekuatan tubuh yang kaku sehingga mengasumsikan bentuk hidrostatik kesetimbangan (hampir bulat), dan (c) telah membersihkan lingkungan di sekitar orbitnya.

(2) “Planet kerdil” adalah benda langit yang (a) berada di orbit di sekitar Matahari, (b) memiliki massa yang cukup untuk gravitasinya sendiri untuk mengatasi kekuatan tubuh yang kaku sehingga mengasumsikan keseimbangan hidrostatik (hampir bulat) bentuk, (c) belum membersihkan lingkungan di sekitar orbitnya, dan (d) bukan satelit.

(3) Semua benda lain, kecuali satelit, yang mengorbit Matahari akan secara kolektif disebut sebagai “Small Solar-System Bodies”.

Sesuai dengan resolusi ini, IAU menunjuk Pluto, Eris, dan Ceres ke dalam kategori “planet kerdil”, sedangkan Objek Trans-Neptunus lainnya (TNO) dibiarkan tidak dideklarasikan pada saat itu. Skema klasifikasi baru ini menimbulkan banyak kontroversi dan beberapa teriakan dari komunitas astronomi, banyak dari mereka menantang kriteria sebagai tidak jelas dan dapat diperdebatkan dalam penerapannya.

Pengertian Planet dan Sejarah Istilah Planet (Apa itu Planet) 2
Objek trans-Neptunus terbesar yang diketahui saat ini (TNO), penemuan yang mendorong definisi planet IAU saat ini. Kredit: Larry McNish, Data: M.Brown)

Sebagai contoh, banyak yang menentang gagasan tentang planet yang membersihkan lingkungannya, dengan mengutip keberadaan Objek Bumi (NEO), Trojan Asteroid Jupiter, dan contoh lain di mana planet besar berbagi orbitnya dengan benda lain. Namun, ini telah dimentahkan oleh argumen bahwa benda-benda besar ini tidak berbagi orbitnya dengan benda-benda yang lebih kecil, tetapi mendominasi mereka dan membawanya bersama dalam orbitnya.

Titik mencuat lainnya adalah masalah keseimbangan hidrostatik, yang merupakan titik di mana sebuah planet memiliki massa yang cukup sehingga akan runtuh di bawah gaya gravitasinya sendiri dan menjadi bulat. Titik di mana hal ini terjadi masih belum sepenuhnya dipikirkan, dan karena itu beberapa astronom menantangnya dimasukkan sebagai kriteria.

Selain itu, beberapa astronom mengklaim bahwa kriteria yang baru diadopsi ini hanya berguna sejauh menyangkut planet Solar. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh penelitian planet ekstrasolar, planet-planet dalam sistem bintang bintang lainnya bisa sangat berbeda. Secara khusus, penemuan banyak “Super Jupiters” dan “Super Earths” telah mengacaukan gagasan konvensional tentang apa yang dianggap normal untuk sistem planet.

Pada Juni 2008, komite eksekutif IAU mengumumkan pembentukan subkelas planet kerdil dengan harapan memperjelas definisi lebih lanjut. Terdiri dari TNO yang baru-baru ini ditemukan, mereka mendirikan istilah “plutoid”, yang selanjutnya akan mencakup Pluto, Eris dan planet kerdil trans-Neptunus masa depan lainnya (tetapi tidak termasuk Ceres ). Belakangan, Haumea, Makemake, dan TNO lainnya ditambahkan ke daftar.

Terlepas dari upaya dan perubahan nomenklatur ini, bagi banyak orang, masalah ini masih jauh dari terselesaikan. Terlebih lagi, kemungkinan keberadaan Planet 9 di Tata Surya bagian luar telah menambah bobot diskusi.

Next Post

Peta Konsep Suhu dan Kalor

Peta Konsep Suhu dan Kalor – Pada kehidupan sehari-hari, Anda sering mendengar istilah ‘panas’ dan ‘dingin’. Di siang hari udara terasa panas dan pada malam hari udara terasa dingin. Segelas air es yang ada di meja akan terasa dingin dan nasi yang berada dalam penghangat nasi terasa panas. Keadaan derajat […]
Peta Konsep Suhu dan Kalor
Please disable your adblock for read our content.
Segarkan Kembali