pengertian waktu

Pengertian Waktu dalam Pandangan Fisika

Pengertian Waktu dalam Pandangan Fisika – Fisika adalah satu-satunya ilmu sains yang secara eksplisit mempelajari waktu, tetapi bahkan fisikawan setuju bahwa waktu adalah salah satu sifat paling sulit dari alam semesta kita untuk dipahami. Bahkan dalam model fisik yang paling modern dan kompleks sekalipun, waktu biasanya dianggap sebagai konsep “dasar” atau konsep dasar ontologis , dan tidak terdiri dari atau tergantung pada hal lain.

Fisika pada khususnya sering membutuhkan tingkat presisi tinggi dalam pengukuran waktu, yang telah menyebabkan persyaratan waktu dianggap sebagai kontinum linier tak terbatas, dan tidak terkuantisasi (yaitu terdiri dari unit diskrit dan tak terpisahkan). Dengan standar waktu atom modern seperti TAI dan UTC dan jam atom ultra-tepat waktu sekarang dapat diukur dengan akurat hingga sekitar 10 −15 detik, yang berhubungan dengan sekitar 1 detik kesalahan dalam sekitar 30 juta tahun.

pengertian waktu
Dalam ilmu pengetahuan umumnya, waktu hanyalah apa yang dibaca oleh jam, tetapi dalam fisika konsep tentang waktu sedikit lebih rumit

Tetapi beberapa konsepsi dan aplikasi waktu yang berbeda telah dieksplorasi selama berabad-abad di berbagai bidang fisika, dan kita akan melihat beberapa di antaranya di bagian ini.

Dalam fisika non-relativistik atau klasik, konsep waktu yang umumnya digunakan adalah waktu absolut (juga disebut waktu Newtonsetelah pendukungnya yang paling terkenal), waktu yang independen dari setiap penginderaan, berlangsung dengan kecepatan yang konsisten untuk semua orang di mana pun di seluruh alam semesta , dan pada dasarnya tidak terlihat dan bersifat matematis. Ini sesuai dengan pengalaman sehari-hari kebanyakan orang tentang bagaimana waktu mengalir.

Namun, sejak munculnya relativitas (Baca Dulu: Penemu Teori Relativitas) pada awal abad ke- 20 , waktu relativistik telah menjadi norma dalam fisika. Ini mempertimbangkan fenomena seperti pelebaran waktu untuk objek yang bergerak cepat, pelebaran waktu gravitasi untuk objek yang terperangkap dalam medan gravitasi ekstrim, dan gagasan penting bahwa waktu benar-benar hanya satu elemen dari ruang waktu empat dimensi .

Relativitas juga memungkinkan setidaknya dalam teori prospek perjalanan wakt , dan ada beberapa skenario yang memungkinkan untuk perjalanan teoretis dalam perjalanan waktu. Bahkan ada partikel-partikel perjalanan waktu yang lebih cepat dari cahaya seperti tachyon dan neutrino . Namun, konsep perjalanan waktu juga membawa sejumlah paradoks , dan kemungkinan dan kepraktisan fisik dipertanyakan oleh banyak fisikawan.

Mekanika kuantum merevolusi fisika di paruh pertama abad 20 dan masih merupakan model yang paling lengkap dan akurat dari alam semesta yang kita miliki. Waktu mungkin bukan pusat konsep dalam teori kuantum seperti dalam fisika klasik, dan sebenarnya tidak ada yang namanya ” waktu quantum “. Sebagai contoh, waktu tidak tampak dibagi menjadi quanta diskrit seperti kebanyakan aspek realitas lainnya. Namun, interpretasi yang berbeda dari teori kuantum (misalnya interpretasi Kopenhageninterpretasi alam semesata ganda , dll) memang memiliki beberapa implikasi yang berpotensi penting bagi pemahaman kita tentang waktu.

Sebagian besar fisikawan setuju bahwa waktu memiliki permulaan, dan itu diukur dari Teori Big Bang sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu. Apakah, bagaimana dan kapan waktu mungkin berakhir di masa depan adalah pertanyaan yang lebih terbuka, tergantung pada gagasan yang berbeda dari nasib akhir alam semesta dan konsep-konsep rumit lainnya seperti multiverse (alam semesta ganda).

Panah yang disebut waktu mengacu pada arah  satu arah atau asimetri waktu, yang mengarah ke cara kita secara naluriah memandang waktu sebagai bergerak maju dari masa lalu yang tetap dan abadi, meskipun sekarang, menuju masa depan yang tidak diketahui dan tidak tetap. Ide ini berakar dalam fisika, khususnya dalam Hukum Kedua Termodinamika.

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *