Piramida Motivasi Maslow

Perbedaan Antara Teori Motivasi Maslow dan Herzberg

Perbedaan Teori Motivasi Maslow dan Teori Herzberg – Motivasi menyiratkan proses mendorong orang untuk bertindak demi mencapai tujuan yang diinginkan. Motivasi adalah sesuatu yang merangsang seseorang untuk terus melakukan tindakan yang sudah dimulai. Dalam konteks ini, Abraham Maslow seorang psikolog terkenal, menyoroti unsur-unsur teori motivasi dalam sebuah makalah klasik yang dirilis pada tahun 1943. Teorinya didasarkan pada kebutuhan manusia dan pemenuhannya.

Di sisi lain, Frederick Herzberg adalah seorang psikolog Amerika, yang menciptakan konsep pengayaan kerja dan teori dua faktor tentang motivasi berdasarkan imbalan dan insentif. Dia berusaha menjelaskan konsep motivasi kerja.

Lihatlah artikel ini untuk mengetahui perbedaan antara teori Maslow dan Herzberg tentang motivasi.

Tabel perbandingan

DASAR UNTUK PERBANDINGANTEORI HIRARKI KEBUTUHAN MASLOWTEORI DUA FAKTOR HERZBERG
PengertianTeori Maslow adalah teori umum tentang motivasi yang menyatakan bahwa keinginan untuk memenuhi kebutuhan adalah faktor terpenting dalam motivasi.Teori Herzberg tentang motivasi mengatakan bahwa ada berbagai faktor yang ada di tempat kerja yang menyebabkan kepuasan kerja atau ketidakpuasan.
LingkupDeskriptifPreskriptif
Bergantung padaKebutuhan dan kepuasanPenghargaan dan Pengakuan
Urutan kebutuhanHierarkisTidak ada urutan
Konsep intiKebutuhan yang tidak terpuaskan merangsang individu.Kebutuhan terpenuhi mengatur perilaku dan kinerja.
DivisiKebutuhan pertumbuhan dan defisiensi.Faktor kebersihan dan motivator.
MotivatorKebutuhan yang tidak terpuaskanHanya kebutuhan pesanan yang lebih tinggi

Definisi Teori Maslow

Abraham Maslow adalah seorang psikolog Amerika, yang memperkenalkan ‘need hierarchy theory‘ yang populer tentang motivasi. Teori ini menekankan keinginan untuk memenuhi kebutuhan orang yang bekerja di organisasi.

Teori ini dibagi menjadi dua kategori, yaitu kebutuhan pertumbuhan dan kebutuhan kekurangan, yang selanjutnya dikelompokkan menjadi lima kebutuhan, dalam setiap individu, diwakili dalam bentuk piramida. Teori ini didasarkan pada premis bahwa kebutuhan manusia berada dalam urutan yang tepat, di mana kebutuhan psikologis berada di bagian bawah, dan kebutuhan aktualisasi diri berada di tingkat atas. Kebutuhan lain, yaitu kebutuhan keselamatan, kebutuhan sosial dan kebutuhan penghargaan ada di tengah.

Piramida Motivasi Maslow
Piramida Motivasi Maslow

Ini menyimpulkan bahwa kebutuhan tingkat yang lebih tinggi tidak dapat berkembang sampai kebutuhan tingkat yang lebih rendah tidak terpenuhi. Karena kebutuhan manusia tidak terbatas, kapan pun satu kebutuhan dipenuhi, kebutuhan lain menggantikannya. Selain itu, kebutuhan yang tidak terpuaskan adalah motivator yang mengatur perilaku individu.

Definisi Teori Herzberg

Frederick Herzberg adalah seorang ilmuwan perilaku, yang mengembangkan teori pada tahun 1959 yang disebut sebagai teori dua faktor tentang motivasi.

Herzberg dan rekan-rekannya melakukan wawancara terhadap 200 orang termasuk insinyur dan akuntan. Dalam survei itu, mereka ditanyai tentang komponen pekerjaan yang membuat mereka bahagia atau tidak bahagia, dan jawaban mereka memperjelas bahwa lingkungan kerjalah yang menyebabkan ketidakbahagiaan atau ketidakpuasan.

Teori Herzberg
Teori Motivasi Herzberg

Sesuai teori, faktor pemeliharaan sangat penting untuk menjaga tingkat kepuasan yang wajar di antara karyawan. Faktor-faktor seperti itu sebenarnya tidak menghasilkan kepuasan, tetapi ketidakhadiran mereka menyebabkan ketidakpuasan, itu sebabnya, mereka dikenal sebagai ketidakpuasan. Kedua, faktor-faktor motivasi melekat pada pekerjaan, dan dengan demikian peningkatan faktor-faktor ini akan menyebabkan kenaikan tingkat kepuasan.

Perbedaan Inti Antara Maslow dan Teori Motivasi Herzberg

Perbedaan antara teori Hierarki Maslow dengan teori Dua Faktor Motivasi Herzberg, yaitu :

1) Maslow mengemukakan bahwa kebutuhan-kebutuhan manusia itu terdiri dari limatingkat (kebutuhan fisiologis, rasa aman/kenyamanan, kebutuhan sosial, kebutuhan akan penghargaan, dan aktualisasi diri), sedang Herzberg mengelompokkan atas dua kelompok(satisfiers dandissatisfiers).

2) Menurut Maslow semua tingkat kebutuhan itu merupakan alat motivator, sedangHerzberg ( gaji, upah, dsb) bukan alat motivasi, hanya merupakan alat pemeliharaan(Dissatisfiers) saja, yang menjadi motivator (Satisfiers) ialah yang berkaitan langsung denganpekerjaan itu sendiri.

3) Teori Maslow dikembangkan hanya atas pengamatan saja dan belum pernah diuji cobakebenarannya, sedang teori Herzberg di dasarkan atas hasil penelitiannya sebagai pengembanganteori Maslow.

Poin dasar perbedaan antara teori motivasi Maslow dan Herzberg dapat disimpulkan sebagai berikut:

  1. Teori Maslow adalah teori umum motivasi yang menyatakan bahwa keinginan untuk memenuhi kebutuhan adalah variabel prinsip dalam motivasi. Sebaliknya, Teori Herzberg tentang motivasi mengungkapkan bahwa ada beberapa variabel yang ada di tempat kerja yang menghasilkan kepuasan kerja atau ketidakpuasan.
  2. Teori Maslow bersifat deskriptif, sedangkan teori yang dikemukakan oleh Herzberg sederhana dan preskriptif.
  3. Dasar teori Maslow adalah kebutuhan manusia dan kepuasan mereka. Di sisi lain, teori Herzberg bergantung pada penghargaan dan pengakuan.
  4. Dalam teori Maslow, ada urutan kebutuhan yang tepat dari yang lebih rendah ke yang lebih tinggi. Sebaliknya, tidak ada urutan seperti itu dalam kasus teori Herzberg.
  5. Teori Maslow menyatakan bahwa kebutuhan individu yang tidak puas bertindak sebagai stimulator. Berlawanan dengan itu, teori Herberg mengungkapkan bahwa kebutuhan yang terpenuhi mengatur perilaku dan kinerja seseorang.
  6. Kebutuhan individu dibagi menjadi dua kategori yaitu kebutuhan bertahan hidup dan kebutuhan pertumbuhan sesuai Maslow. Sebaliknya, dalam model Herzberg, kebutuhan individu diklasifikasikan ke dalam faktor pemeliharaan dan motivator.
  7. Dalam teori Maslow, setiap kebutuhan yang tidak terpenuhi dari seorang individu berfungsi sebagai motivator. Tidak seperti dalam kasus Herzberg, hanya kebutuhan tingkat yang lebih tinggi yang dihitung sebagai motivator.

Kesimpulan

Dua model yang dikembangkan oleh kedua ahli tersebut bertujuan menyederhanakan proses motivasi yang membuktikan bahwa motivasi merupakan faktor penting untuk meningkatkan tingkat kinerja karyawan. Teori Herzberg adalah tambahan untuk teori Maslow. Kedua teori ini tidak bertentangan tetapi saling melengkapi satu sama lain.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *