Perbedaan Antara Teori Pengkondisian Klasik dan Pengkondisian Operan

Perbedaan Antara Teori Pengkondisian Klasik dan Pengkondisian Operan

Perbedaan Teori Pengkondisian Klasik dan Pengkondisian Operan – Belajar dapat dipahami sebagai perubahan yang berlangsung cukup lama dalam perilaku, yang timbul dari pengalaman. Berguna bagi kita untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan. Bentuk pembelajaran paling sederhana disebut pengkondisian, yang dapat terdiri dari dua jenis, yaitu pengkondisian klasik dan pengkondisian operan. Pengkondisian Klasik adalah salah satu di mana organisme belajar sesuatu melalui asosiasi, yaitu Stimuli Terkondisi dan Stimuli Tanpa Syarat.

Pengkondisian Operan adalah jenis pembelajaran di mana organisme belajar dengan cara modifikasi perilaku atau pola melalui penguatan atau hukuman. Bacalah artikel ini untuk mendapatkan pemahaman tentang perbedaan antara Pengkondisian Klasik dan Pengkondisian Operan.

Tabel perbandingan

PENGKONDISIAN KLASIKPENGKONDISIAN OPERAN
PengertianPengondisian klasik adalah proses di mana pembelajaran dimungkinkan dengan membentuk hubungan antara dua rangsangan.Pengkondisian Operan, mengacu pada pembelajaran di mana organisme mempelajari hubungan antara respons dan konsekuensinya.
PenekananApa yang mendahului respons?Apa yang mengikuti respons?
BerdasarkanPerilaku yang tidak sukarela atau refleksif.Perilaku sukarela.
TanggapanDi bawah kendali stimulusDi bawah kendali organisme
RangsanganStimulus terkondisikan dan Tidak Terkondisi didefinisikan dengan baik.Stimulus yang dikondisikan tidak didefinisikan.
Terjadinya stimulus tanpa syaratDikendalikan oleh eksperimen.Dikendalikan oleh organisme.

Definisi Pengkondisian Klasik

Pengkondisian Klasik atau mengatakan pengkondisian responden adalah teknik pembelajaran di mana eksperimen mempelajari hubungan antara dua rangsangan, yang mendahului respons alami. Ini menunjukkan bahwa kemunculan satu stimulus menandakan kemungkinan terjadinya yang lain.

Pengkondisian klasik diciptakan oleh Ivan Petrovich Pavlov, yang adalah seorang Fisiologis Rusia. Ini mengasumsikan bahwa suatu organisme mempelajari sesuatu, melalui interaksinya dengan lingkungan, yang cenderung membentuk perilaku dan keadaan pikiran. Komponen pengkondisian klasik adalah:

  1. Stimulus atau Tanpa Syarat : Stimulus yang menyebabkan organisme bereaksi tanpa syarat atau secara alami.
  2. Respon Tanpa Syarat : Terjadi secara alami ketika stimulus tanpa syarat diberikan
  3. Kondisi stimulus: Stimulus yang menyebabkan seseorang bereaksi terhadap sesuatu karena dikaitkan dengan sesuatu yang lain.
  4. Kondisi respon : Ini adalah respons yang dipelajari, terhadap stimulus netral.

Pengkondisian klasik didasarkan pada faktor-faktor tertentu yaitu:

  • Hubungan waktu antar rangsangan.
  • Jenis rangsangan tanpa syarat, yaitu permusuhan
  • Intensitas rangsangan terkondisi.
Perbedaan Antara Teori Pengkondisian Klasik dan Pengkondisian Operan
Perbedaan Antara Teori Pengkondisian Klasik dan Pengkondisian Operan

Definisi Pengkondisian Operan

Operan mengacu pada respons atau perilaku sukarela yang dikendalikan dari organisme hidup. Belajar melalui operan disebut pengkondisian operan. Di sini, respons seseorang bergantung pada konsekuensi yang terjadi kemudian. Dengan kata lain, ini adalah proses pembelajaran sederhana di mana kemungkinan respons meningkat dengan memanipulasi hasilnya. Biasanya digunakan teori motivasi tenaga kerja.

Teori ini dikemukakan pada tahun 1938 oleh BF Skinner, (seorang Psikolog Amerika). Teori ini menyatakan bahwa frekuensi respon meningkat, jika ia memiliki konsekuensi yang menguntungkan, sedangkan frekuensi respon akan berkurang jika memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan. Dalam hal ini, pelaku eksperimen belajar untuk memahami perilaku organisme dan efek perilaku tersebut.

Faktor penentu pengkondisian operan adalah sebagai berikut:

  • Reinforcer, yaitu konsekuensinya
  • Sifat respons atau perilaku
  • Interval waktu antara terjadinya respons dan penguatan.

Perbedaan Inti Antara Pengkondisian Klasik dan Pengkondisian Operan

Perbedaan antara pengkondisian klasik dan pengkondisian operan dijelaskan dalam poin di bawah ini:

  1. Pengkondisian Klasik adalah jenis pembelajaran, yang menggeneralisasikan hubungan antara dua rangsangan, yaitu satu menandakan terjadinya yang lain. Sebaliknya, Pengondisian Operan menyatakan bahwa organisme hidup belajar berperilaku dengan cara tertentu, karena konsekuensi yang mengikuti perilaku masa lalu mereka.
  2. Dalam pengkondisian klasik, proses pengkondisian di mana eksperimen, belajar untuk mengasosiasikan dua rangsangan, berdasarkan respons tak disengaja yang terjadi sebelumnya. Dalam pengkondisian operan, perilaku organisme akan dimodifikasi sesuai konsekuensi yang muncul setelahnya.
  3. Pengondisian klasik bergantung pada perilaku tidak sadar atau refleksif, pada dasarnya, respons fisiologis dan emosional dari organisme seperti pikiran, emosi dan perasaan. Di sisi lain, pengkondisian operan adalah pengkondisian yang didasarkan pada perilaku sukarela, yaitu respons aktif organisme.
  4. Dalam pengkondisian klasik, respons organisme, berada di bawah kendali stimulus, sedangkan dalam pengkondisian operan, responsnya dikendalikan oleh organisme.
  5. Pengkondisian Klasik, mendefinisikan stimulus terkondisi dan tidak terkondisi, tetapi, pengkondisian operan, tidak mendefinisikan stimulus terkondisi, yaitu hanya dapat digeneralisasi.

Kesimpulan Perbedaan Teori Pengkondisian Klasik dan Pengkondisian Operan

Singkatnya, pengondisian klasik adalah salah satu di mana Anda mengasosiasikan dua rangsangan, tetapi tidak ada keterlibatan perilaku. Sebaliknya, pengkondisian operan adalah jenis pengkondisian di mana perilaku dipelajari, dipelihara atau dimodifikasi, sesuai konsekuensinya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *