Perbedaan Antara Teori X dan Teori Y (Perilaku)

Perbedaan Teori X dan Teori Y – Motivasi menyiratkan tindakan merangsang atau menginspirasi bawahan untuk mengejar tindakan yang diinginkan. Motivasi adalah sesuatu yang membuat orang bertindak atau berperilaku dengan cara tertentu. Berdasarkan premis mengenai perilaku manusia, Prof. Douglas McGregor mengemukakan teori motivasi, yang disebut sebagai teori X dan teori Y. Teori X adalah pendekatan konvensional untuk motivasi, berdasarkan pada asumsi negatif.

Di sisi lain, Teori Y secara diametris berlawanan dengan teori X yang menunjukkan pendekatan modern dan dinamis terhadap individu dan bergantung pada asumsi yang praktis.

Pada artikel ini, kita akan berbicara tentang perbedaan utama antara Teori X dan Teori Y.

Tabel perbandingan perbedaan teori X dan teori Y

TEORI XTEORI Y
PengertianTeori X adalah teori motivasi, yang melibatkan pengawasan dan kontrol yang tinggi terhadap bawahan.Teori Y, adalah teori lanjutan, di mana diasumsikan bahwa para pekerja mandiri dan termotivasi diri, untuk pertumbuhan dan perkembangan dan mengambil bagian aktif dalam pengambilan keputusan.
Perilaku kerjaTidak suka bekerjaPekerjaan itu alami
AmbisiAmbisi kecil atau tidak adaSangat ambisius
Tanggung jawabMenghindari tanggung jawab.Terima dan cari tanggung jawab.
Gaya kepemimpinanOtokratisDemokratis
ArahDiperlukan arah konstan.Diperlukan sedikit atau tanpa arah.
KontrolKetatLunak
WewenangTerpusatTerdesentralisasi
Motivasi diriTidak adaAda
Fokus padaKebutuhan psikologis dan kebutuhan KeamananKebutuhan sosial, kebutuhan penghargaan dan kebutuhan aktualisasi diri.
Perbedaan Antara Teori X dan Teori Y
Ilustrasi
karyawan

Definisi Teori X

Teori X adalah model tradisional motivasi dan manajemen. Teori X ini mempertimbangkan, perilaku pesimistis dari manusia biasa, yang kurang ambisius dan pada dasarnya malas. Gaya manajemen otoriter diterapkan oleh manajemen, di mana manajer memonitor dan mengawasi setiap karyawan.

Tempat di mana teori X bergantung tercantum di bawah ini:

  • Secara alami, seseorang malas dan akan menghindari pekerjaan, sejauh mungkin.
  • Rata-rata individu tidak ambisius, tidak suka tanggung jawab dan lebih suka pengawasan.
  • Dia berorientasi diri dan tidak peduli tentang tujuan organisasi.
  • Karyawan menolak perubahan dan memberikan prioritas tertinggi pada keamanan kerja.

Atas dasar asumsi di atas, disimpulkan bahwa manajemen bertanggung jawab untuk mengatur sumber daya, untuk perusahaan, dengan tujuan keuntungan ekonomi. Selanjutnya, manajemen mengarahkan upaya karyawan dan memotivasi serta mengendalikan tindakan mereka, untuk membuat mereka bekerja sesuai kebutuhan organisasi. Selanjutnya, mereka harus dipantau, dibujuk, diganjar dan dihukum, kalau tidak mereka akan diam.

Definisi Teori Y

Teori Y adalah pendekatan modern tentang motivasi, yang dikemukakan oleh McGregor. Teori X ini menggunakan gaya partisipatif manajemen dan mengasumsikan bahwa tenaga kerja diarahkan sendiri dan menikmati pekerjaan yang ditugaskan kepada mereka, dalam pemenuhan tujuan organisasi. Menurut teori tersebut, karyawan adalah aset yang paling berharga bagi perusahaan. Diberikan di bawah ini adalah asumsi utama dari model ini:

  • Para karyawan biasanya menyukai pekerjaan dan alami seperti bermain dan beristirahat. Kinerja pekerjaan adalah kebijaksanaan dan memberikan rasa kepuasan, jika bermakna.
  • Dia dapat menggunakan kontrol diri dan motivasi diri, dalam mengejar tujuan organisasi.
  • Penghargaan dalam kaitannya dengan pencapaian mengarah pada komitmen terhadap tujuan.
  • Seorang pekerja biasa, tidak luput dari tanggung jawab, melainkan mencari itu.
  • Kemampuan dan kaliber karyawan kurang dimanfaatkan, yang memiliki potensi tak terbatas.

Berdasarkan asumsi ini, dapat disimpulkan bahwa manajemen bertanggung jawab untuk mengatur sumber daya dengan tujuan mencapai tujuan ekonomi dan sosial. Lebih lanjut, karyawan pada dasarnya tidak malas, tetapi mereka berperilaku demikian, karena pengalaman. Selain itu, tugas manajemen adalah menciptakan lingkungan seperti itu bagi karyawan untuk membantu mereka mencapai tujuan mereka.

Perbedaan Penting Antara Teori X dan Teori Y

Poin-poin yang diberikan di bawah ini adalah perbedaan antara Teori X dan Teori Y:

  1. Teori X dikemukakan oleh McGregor, yang menunjukkan serangkaian asumsi, bahwa pekerja rata-rata termotivasi untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri dan tidak berkontribusi pada pemenuhan tujuan organisasi. Sebaliknya, Teori Y didasarkan pada asumsi bahwa rata-rata manusia termotivasi terhadap pertumbuhan dan perkembangan dan mereka berkontribusi pada pencapaian tujuan organisasi.
  2. Teori X mengasumsikan bahwa karyawan tidak menyukai pekerjaan, sedangkan teori Y mengandaikan bahwa pekerjaan itu wajar bagi karyawan.
  3. Teori X mengatakan bahwa karyawan tidak ambisius, sedangkan karyawan sangat ambisius menurut teori Y.
  4. Sesuai teori X, telah disimpulkan bahwa orang tidak suka mengambil tanggung jawab dan menghindarinya sejauh mungkin. Di sisi lain, teori Y menyimpulkan bahwa orang menerima dan mencari tanggung jawab.
  5. Gaya kepemimpinan yang diadopsi oleh manajemen, dalam kasus teori X bersifat otokratis. Sebaliknya, gaya kepemimpinan demokratis diadopsi dalam kasus teori Y.
  6. Dalam teori X, diasumsikan bahwa karyawan membutuhkan pengawasan dan arahan yang konstan. Sebaliknya, secara teori Y asumsinya adalah bahwa karyawan tidak perlu banyak pengawasan untuk menyelesaikan tugas dan juga dalam pemenuhan tujuan organisasi.
  7. Teori X ditandai dengan kontrol eksternal yang ketat pada karyawan, sedangkan teori Y menonjolkan kelonggaran dalam kontrol.
  8. Menurut teori X, ada sentralisasi penuh otoritas dalam organisasi, yaitu kekuasaan terletak di tangan eksekutif puncak. Tidak seperti, desentralisasi wewenang dianggap dalam teori Y, yang melibatkan partisipasi karyawan dalam manajemen dan pengambilan keputusan.
  9. Unsur motivasi diri tidak ada sesuai teori X, tetapi ada dalam teori Y.
  10. Atas dasar teori X, karyawan menekankan pada kebutuhan Psikologis dan kebutuhan Keamanan. Sebaliknya, berdasarkan teori Y, karyawan berkonsentrasi pada kebutuhan sosial, kebutuhan penghargaan dan kebutuhan aktualisasi diri.

Kesimpulan

Perbedaan mendasar antara keduanya adalah memperlakukan karyawan seperti anak-anak dan memperlakukan karyawan seperti orang dewasa. Ini adalah dua set asumsi yang terpisah dari para manajer yang menggambarkan dua model motivasi tenaga kerja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Perbedaan Antara Flora dan Fauna (Lengkap)

Perbedaan Lengkap Flora dan Fauna – Perbedaan utama antara flora dan fauna adalah bahwa flora berbicara tentang kehidupan tanaman suatu daerah sedangkan fauna mewakili satwa liar suatu wilayah. Bumi adalah satu-satunya planet di seluruh alam semesta, yang dapat mendukung kehidupan. Bahkan, bumi adalah rumah bagi jutaan bentuk kehidupan. Variasi tanaman dan […]
Perbedaan Antara Flora dan Fauna
Please disable your adblock for read our content.
Segarkan Kembali