Perbedaan Antara Uji Parametrik dan Uji Nonparametrik

Diposting pada

Perbedaan Uji Parametrik dan Uji Nonparametrik – Untuk membuat generalisasi tentang populasi dari sampel, uji statistik digunakan. Tes statistik adalah teknik formal yang bergantung pada distribusi probabilitas, untuk mencapai kesimpulan mengenai kewajaran hipotesis. Pengujian hipotetis yang berkaitan dengan perbedaan ini diklasifikasikan sebagai uji parametrik dan nonparametrik. Tes parametrik adalah yang memiliki informasi tentang parameter populasi.

Di sisi lain, tes nonparametrik  adalah tes dimana peneliti tidak tahu tentang parameter populasi. Jadi, baca sepenuhnya artikel ini, untuk mengetahui perbedaan yang signifikan antara uji parametrik dan nonparametrik.

Tabel perbandingan

UJI PARAMETRIK UJI NONPARAMETRIK
Pengertian Tes statistik, di mana asumsi spesifik dibuat tentang parameter populasi dikenal sebagai uji parametrik. Tes statistik yang digunakan dalam kasus variabel independen non-metrik, disebut tes non-parametrik.
Dasar statistik uji Distribusi Berubah
Tingkat pengukuran Interval atau rasio Nominal atau ordinal
Mengukur kecenderungan sentral Mean Median
Informasi tentang populasi Sepenuhnya diketahui Tidak diketahui
Penerapan Variabel Variabel dan Atribut
Uji korelasi Pearson Spearman

Definisi Uji Parametrik

Tes parametrik adalah tes hipotesis yang memberikan generalisasi untuk membuat pernyataan tentang rata-rata populasi. Suatu uji-t berdasarkan pada statistik-t siswa, yang sering digunakan dalam hal ini.

Statistik t bersandar pada asumsi yang mendasari bahwa ada distribusi normal variabel dan rata-rata diketahui. Varians populasi dihitung untuk sampel. Diasumsikan bahwa variabel yang menarik, dalam populasi diukur pada skala interval.

Definisi Tes Nonparametrik

Tes nonparametrik didefinisikan sebagai tes hipotesis yang tidak didasarkan pada asumsi yang mendasarinya, yaitu tidak mengharuskan distribusi populasi untuk dilambangkan dengan parameter tertentu.

Tes ini terutama didasarkan pada perbedaan median. Oleh karena itu, tes ini dikenal sebagai uji bebas distribusi. Tes ini mengasumsikan bahwa variabel diukur pada tingkat nominal atau ordinal. Ini digunakan ketika variabel independen adalah non-metrik.

Baca:  Ciri Khas Penelitian yang Dipengaruhi Oleh Aliran Postmodernisme

Perbedaan Penting Antara Tes Parametrik dan Nonparametrik

Perbedaan mendasar antara uji parametrik dan nonparametrik dibahas dalam poin-poin berikut:

  1. Tes statistik, di mana asumsi spesifik dibuat tentang parameter populasi dikenal sebagai uji parametrik. Tes statistik yang digunakan dalam kasus variabel independen non-metrik disebut tes nonparametrik.
  2. Dalam uji parametrik, statistik uji didasarkan pada distribusi. Di sisi lain, statistik uji bersifat arbitrer dalam hal tes nonparametrik.
  3. Dalam uji parametrik, diasumsikan bahwa pengukuran variabel yang menarik dilakukan pada tingkat interval atau rasio. Berbeda dengan tes nonparametrik, di mana variabel diukur pada skala nominal atau ordinal.
  4. Secara umum, ukuran kecenderungan sentral dalam uji parametrik adalah mean, sedangkan dalam kasus uji nonparametrik adalah median.
  5. Dalam tes parametrik, ada informasi lengkap tentang populasi. Sebaliknya, dalam tes nonparametrik, tidak ada informasi lengkap tentang populasi.
  6. Penerapan uji parametrik hanya untuk variabel, sedangkan uji nonparametrik berlaku untuk variabel dan atribut.
  7. Untuk mengukur tingkat hubungan antara dua variabel kuantitatif, koefisien korelasi Pearson digunakan dalam uji parametrik, sedangkan korelasi peringkat spearman digunakan dalam uji nonparametrik.

Peta Konsep Uji Hipotesis

Peta Konsep Uji Hipotesis 
Peta Konsep Uji Hipotesis

Kesimpulan

Untuk membuat pilihan antara uji parametrik dan nonparametrik tidaklah mudah bagi seorang peneliti yang melakukan analisis statistik. Untuk melakukan hipotesis, jika informasi tentang populasi benar-benar diketahui, melalui parameter, maka tes dikatakan sebagai uji parametrik sedangkan, jika tidak ada pengetahuan tentang populasi dan diperlukan untuk menguji hipotesis pada populasi, maka Tes yang dilakukan dianggap sebagai tes nonparametrik.

Gambar Gravatar
Seorang Guru dan Dosen. Aktif melakukan riset di bidang pendidikan dan fisika. Lulusan sarjana pendidikan Universitas Negeri Makassar dan magister Pascasarjana Universitas Negeri Makassar. Artikel dalam website ini valid dan dapat dipercaya kebenarannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *