Sejarah Lengkap Ilmu Sosiologi

Posted on

Sejarah Ilmu Sosiologi – Meskipun sosiologi berakar pada karya-karya para filsuf seperti Plato, Aristoteles, dan Confucius, sosiologi adalah disiplin ilmu akademis yang relatif baru. Sosiologi muncul pada awal abad kesembilan belas sebagai respons terhadap tantangan modernitas. Meningkatnya mobilitas dan kemajuan teknologi menghasilkan peningkatan eksposur masyarakat terhadap budaya dan masyarakat yang berbeda dari komunitas mereka sendiri.

Dampak dari paparan ini sangat bervariasi, tetapi bagi sebagian orang, termasuk hancurnya norma-norma dan kebiasaan tradisional dan memerlukan pemahaman yang direvisi tentang bagaimana dunia bekerja. Para sosiolog menanggapi perubahan-perubahan ini dengan mencoba memahami apa yang membuat kelompok-kelompok sosial bersatu dan juga untuk mencari solusi bagi pemecahan solidaritas sosial.

Pemikir periode Pencerahan pada abad kedelapan belas juga membantu mengatur panggung bagi para sosiolog yang akan mengikuti. Periode ini adalah pertama kalinya dalam sejarah bahwa para pemikir mencoba memberikan penjelasan umum tentang dunia sosial. Mereka mampu melepaskan diri secara prinsip dari menguraikan beberapa ideologi yang ada dan untuk mencoba meletakkan prinsip-prinsip umum yang menjelaskan kehidupan sosial.

Kelahiran Sosiologi

Istilah sosiologi diciptakan oleh filsuf Perancis Auguste Comte pada tahun 1838, yang karena alasan ini dikenal sebagai “Bapak Sosiologi.” Comte merasa bahwa sains dapat digunakan untuk mempelajari dunia sosial. Seperti halnya ada fakta yang dapat diuji mengenai gravitasi dan hukum alam lainnya, Comte berpikir bahwa analisis ilmiah juga dapat menemukan hukum yang mengatur kehidupan sosial kita. Dalam konteks inilah Comte memperkenalkan konsep positivisme ke sosiologi sebagai cara untuk memahami dunia sosial berdasarkan fakta ilmiah. Dia percaya bahwa, dengan pemahaman baru ini, orang dapat membangun masa depan yang lebih baik. Dia membayangkan proses perubahan sosial di mana sosiolog memainkan peran penting dalam membimbing masyarakat.

Peristiwa lain dari periode waktu itu juga mempengaruhi perkembangan sosiologi. Abad ke-19 dan ke-20 adalah masa-masa pergolakan sosial dan perubahan tatanan sosial yang menarik bagi para sosiolog awal. Revolusi politik yang melanda Eropa selama abad kedelapan belas dan kesembilan belas mengarah pada perubahan sosial dan pembentukan tatanan sosial yang masih menjadi perhatian para sosiolog hingga saat ini. Banyak sosiolog awal juga prihatin dengan Revolusi Industri dan kebangkitan kapitalisme dan sosialisme. Selain itu, pertumbuhan kota dan transformasi agama menyebabkan banyak perubahan dalam kehidupan masyarakat.

Sejarah Lengkap Ilmu Sosiologi

Ahli teori klasik sosiologi lainnya dari akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 meliputi Karl Marx , Emile DurkheimMax Weber, WEB DuBois, dan Harriet Martineau. Sebagai pelopor dalam sosiologi, sebagian besar pemikir sosiologis awal dilatih dalam disiplin akademis lainnya, termasuk sejarah, filsafat, dan ekonomi. Keragaman pelatihan mereka tercermin dalam topik yang mereka teliti, termasuk agama, pendidikan, ekonomi, ketimpangan, psikologi, etika, filsafat, dan teologi.

Semua pelopor sosiologi ini memiliki visi untuk menggunakan sosiologi dalam menarik perhatian pada masalah sosial dan membawa perubahan sosial. Di Eropa, misalnya, Karl Marx bekerja sama dengan industrialis kaya Friedrich Engels untuk mengatasi ketidaksetaraan kelas. Menulis selama Revolusi Industri, ketika banyak pemilik pabrik kaya raya dan banyak pekerja pabrik putus asa miskin, mereka menyerang ketidaksetaraan yang merajalela hari itu dan fokus pada peran struktur ekonomi kapitalis dalam melanggengkan ketidaksetaraan ini. Di Jerman, Max Weber aktif dalam politik sementara di Prancis, Emile Durkheim menganjurkan untuk reformasi pendidikan. Di Inggris, Harriet Martineau mengadvokasi hak-hak perempuan dan anak perempuan, dan di AS WEB DuBois berfokus pada masalah rasisme.

Sosiologi Sebagai Suatu Disiplin Ilmu

Pertumbuhan sosiologi sebagai disiplin ilmu akademis di Amerika Serikat bertepatan dengan pendirian dan peningkatan banyak universitas yang termasuk fokus baru pada departemen pascasarjana dan kurikulum tentang “mata pelajaran modern.” Pada tahun 1876, William Graham Sumner dari Universitas Yale mengajar kursus pertama yang diidentifikasi sebagai “sosiologi” di Amerika Serikat. University of Chicago mendirikan departemen pascasarjana sosiologi pertama di Amerika Serikat pada tahun 1892 dan pada tahun 1910, sebagian besar perguruan tinggi dan universitas menawarkan kursus sosiologi. Tiga puluh tahun kemudian, sebagian besar sekolah ini telah mendirikan departemen sosiologi. Sosiologi pertama kali diajarkan di sekolah menengah pada tahun 1911.

Sosiologi juga tumbuh di Jerman dan Perancis selama periode ini. Namun, di Eropa, disiplin ilmu ini mengalami kemunduran besar sebagai akibat dari Perang Dunia I dan II. Banyak sosiolog terbunuh atau melarikan diri dari Jerman dan Perancis antara tahun 1933 dan akhir Perang Dunia II. Setelah Perang Dunia II, sosiolog kembali ke Jerman dan dipengaruhi oleh studi mereka di Amerika. Hasilnya adalah bahwa sosiolog Amerika menjadi pemimpin dunia dalam teori dan penelitian selama bertahun-tahun.

Sosiologi telah tumbuh menjadi disiplin yang beragam dan dinamis, mengalami proliferasi bidang khusus. The American Sociological Association (ASA) dibentuk pada tahun 1905 dengan 115 anggota. Pada akhir 2004, itu telah tumbuh menjadi hampir 14.000 anggota dan lebih dari 40 “bagian” yang mencakup bidang minat tertentu. Banyak negara lain juga memiliki organisasi sosiologi nasional besar. International Sociological Association (ISA) membual lebih dari 3.300 anggota pada 2004 dari 91 negara yang berbeda. Komite penelitian yang disponsori ISA mencakup lebih dari 50 bidang minat yang berbeda, yang mencakup beragam topik seperti anak-anak, penuaan, keluarga, hukum, emosi, seksualitas, agama, kesehatan mental, perdamaian dan perang, dan pekerjaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *