Tahap Operasional Konkrit Perkembangan Kognitif Piaget

Posted on

Tahap Operasional Konkrit Perkembangan Kognitif Piaget – Tahap operasional konkret adalah tahap ketiga dalam  teori perkembangan kognitif Piaget. Periode ini mencakup masa kanak-kanak pertengahan  dimulai sekitar usia 7 tahun dan berlanjut sampai kira-kira usia 11 tahun dan dicirikan oleh perkembangan pemikiran logis. Sementara pemikiran mereka masih cenderung sangat konkret, anak-anak menjadi sedikit lebih logis dan canggih dalam pemikiran mereka selama tahap perkembangan ini.

Meskipun ini merupakan tahap penting dalam dirinya sendiri, tahap ini juga berfungsi sebagai transisi penting antara tahap awal perkembangan dan tahap mendatang di mana anak-anak akan belajar bagaimana berpikir lebih abstrak dan mampu berhipotetis.

Tahap Operasional Konkrit Perkembangan Kognitif Piaget

Memahami Logika

Piaget menetapkan bahwa anak-anak dalam tahap operasional konkret cukup baik dalam menggunakan logika induktif (penalaran induktif). Logika induktif merupakan pengalaman khusus ke prinsip umum. Contoh logika induktif akan memperhatikan bahwa setiap kali Anda berada di sekitar kucing, ternyata mata menjadi gatal, hidung berair, dan tenggorokan bengkak. Anda mungkin kemudian beralasan dari pengalaman itu bahwa Anda alergi terhadap kucing.

Tahap Operasional Konkrit Perkembangan Kognitif Piaget
Tahap Operasional Konkrit Perkembangan Kognitif Piaget | MasterIPA.com

Di sisi lain, anak-anak pada usia ini mengalami kesulitan menggunakan logika deduktif, yang melibatkan  prinsip umum untuk menentukan hasil dari peristiwa tertentu. Sebagai contoh, seorang anak mungkin belajar bahwa A = B, dan B = C, tetapi mungkin masih kesulitan untuk memahami bahwa A = C.

Memahami Kebalikan

Salah satu perkembangan terpenting dalam tahap ini adalah pemahaman tentang reversibilitas atau kesadaran bahwa tindakan dapat dibalik. Contoh dari ini adalah mampu membalik urutan hubungan antara kategori mental.

Contoh reversibilitas adalah bahwa seorang anak mungkin dapat mengenali bahwa anjingnya adalah bulldog, bahwa buldog adalah anjing, dan bahwa anjing adalah binatang.

Karakteristik Kunci Lainnya

Pengembangan kunci lainnya pada tahap ini adalah pemahaman bahwa ketika sesuatu berubah bentuk atau penampakannya masih sama, sebuah konsep yang dikenal sebagai konservasi. Anak-anak pada tahap ini memahami bahwa jika Anda memecah permen menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, jumlahnya masih sama ketika permen itu utuh. Ini berkebalikan dengan anak-anak yang lebih muda yang sering percaya bahwa menuangkan jumlah cairan yang sama ke dalam dua cangkir berarti ada lebih banyak.

Misalnya, bayangkan Anda memiliki dua batang permen dengan ukuran yang sama persis. Anda mematahkan satu batang permen menjadi dua bagian berukuran sama dan permen lainnya menjadi empat bagian yang lebih kecil tetapi berukuran sama. Seorang anak yang berada dalam tahap operasional konkrit akan memahami bahwa kedua permen masih sama jumlahnya, sedangkan anak yang lebih muda akan percaya bahwa permen yang memiliki potongan lebih besar merupakan lebih banyak daripada yang hanya memiliki dua bagian.

Tahap operasional konkrit juga ditandai oleh penurunan egosentrisme. Sementara anak-anak dalam tahap perkembangan sebelumnya (tahap pra-operasi) berjuang untuk mengambil perspektif orang lain, anak-anak di tahap konkret dapat memikirkan hal-hal sebagaimana orang lain melihatnya. Dalam Piaget’s Three-Mountain Task, misalnya, anak-anak dalam tahap operasional konkrit dapat menggambarkan bagaimana pemandangan gunung akan terlihat bagi pengamat yang duduk di hadapan mereka.

Dengan kata lain, anak-anak tidak hanya dapat mulai berpikir tentang bagaimana orang lain melihat dan merasakan dunia, mereka bahkan mulai menggunakan jenis informasi ini ketika membuat keputusan atau memecahkan masalah.

Observasi

Salah satu karakteristik kunci dari tahap operasional konkret adalah kemampuan untuk fokus pada banyak bagian masalah. Sementara anak-anak dalam tahap pengembangan pra – operasi cenderung berfokus hanya pada satu aspek situasi atau masalah, mereka yang berada dalam tahap operasional konkret dapat terlibat dalam apa yang dikenal sebagai “desentralisasi.” Mereka mampu berkonsentrasi pada banyak aspek situasi pada saat yang sama, yang memainkan peran penting dalam pemahaman konservasi.

Tahap perkembangan kognitif ini juga berfungsi sebagai transisi penting antara tahap operasional pra operasi dan formal. Reversibilitas merupakan langkah penting menuju pemikiran yang lebih maju, meskipun pada tahap ini hanya berlaku untuk situasi konkret.

Sementara anak-anak pada tahap awal perkembangan adalah egosentris, mereka dalam tahap operasional konkret menjadi lebih sosiosentris. Dengan kata lain, mereka dapat memahami bahwa orang lain memiliki pemikirannya sendiri. Anak-anak pada titik ini sadar bahwa orang lain memiliki perspektif yang unik, tetapi mereka mungkin belum dapat menebak dengan tepat bagaimana atau apa yang orang lain alami. Kemampuan yang tumbuh untuk memanipulasi informasi secara mental dan berpikir tentang pikiran orang lain akan memainkan peran penting dalam tahap operasional formal, ketika logika dan pemikiran abstrak menjadi kritis.

Gravatar Image
Seorang Guru dan Dosen. Aktif melakukan riset di bidang pendidikan dan fisika. Lulusan sarjana pendidikan Universitas Negeri Makassar dan magister Pascasarjana Universitas Negeri Makassar. Artikel dalam website ini valid dan dapat dipercaya kebenarannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *